Feeds:
Posts
Comments

Hoahahahaha…
Tau ga,,tadi pagi gw blum beres ngerjain bab 4 skripsi gw. Trus, gw berusaha aja teuteup ngerjain sampe dimanapun gw bisa ngerjain. Trus gw s-m-s dosen pembimbing yg dari biologi (dosen pembimbing gw ada dua, satu dari bio satu dari teknik fisika-FT) n kita janjian jam3an buat ketemu n mao ngomongin artikel buat IC*** 2008 n diskusi TA n skripsi gw. So,,,gw nunggu deh mpe jam3 sambil ngerjain skripsi.
Next, dosen pembimbing gw yg dari FT nyamperin gw. Bliau ngomong kalo data gw okeh nih kalo diolah lebih jauh lagi. Kan sayang dah ngambil data banyak2, tapi cuma gw ambil 2(x2) data. Yo weis toh, bliau minta analisis lagi, ga cuma deskriptif, kayak yg dosen pembimbing biologi gw bilang.
N then, gw syok…!! Gw ga akan bisa lulus oktober ini coz deadline draft masuk TU tuh di biologi tanggal 1 September 2008, alias 5 hari lagi!! Jelas aja gw kaget coz diminta analisis lanjut. Sebenernya sih, skripsi gw ini emang ga akan wah2 banget coz ini pertama kalinya di ITB ini dilakuin. Lha wong alatnya aja di biologi ga ada kok, adanya malah di FT.
Tapi gw berharap banget bisa lulus oktober ini, biar ga usah bayar lg semester depan, ga usah bayar kos lagi alias pulang (kecuali dapet kerjaan di Bandung), n secepetnya dapet ijazah so bisa secepetnya bisa ngurus S2 di FT semester genap (kalo diizinin ma dosen FT-nya…jdnya ngekos lagi deh di Bandung,,hehehe).
Setelah gw nyadar kondisi gitu,,,entah kenapa gw jd inget berbagai kisah gw setengah tahun terakhir…
Huahahahahaha……
Awal januari, tepatnya tanggal 7 januari, gw ke pulang mudik ke Depok. Sebenernya sih tujuan utamanya mao survei ke FKUI. Disana, setelah nelpon sana sini, katanya ada penelitian yg objeknya tikus n analisisnya pake EEG. Wow, pertama di Indonesia!! Nah, gw dah janjian tuh lewat telpon ma dokter RSCM yg jg ngerangkap dosen di FKUI. Wuih, orangnya baek banget!!
Pas pulangnya, gw dapet s-m-s kalo besok pagi jam 9 gw mesti balik ke Bandung coz ada pertemuan KK (KK=kelompok keilmuan, kumpulan lab2 yg satu ‘tipe’). Hadoh!! Padahal gw blum genap sehari di rumah, wong nyampenya juga baru kemaren sore. Akhirnya baliklah gw ke Bandung malam itu juga. Bodohnya, paginya gw ketiduran n bablas lah itu pertemuan!! Wakakakakkk…..
Dari awal taon gw dah riweuh2 cari tau tentang pemasangan elektroda EEG di kepala tikus. Dari jarum akupuntur sampe bikin kerangkeng dari papan n ban bekas dah gw lakonin. Itu semua baru dilakuin supaya elektroda yg dalam bentuk jarum akupuntur itu bisa dipasang di kulit kepalanya. Tiga minggu gw kerja n gw ga bisa bikin tuh tikus diem, wakakakak… Padahal mah ya, kalo di paper2 luar tuh semua pake bius n bedah kepalanya. Tengkorak tikusnya di-drill (bor) sampe area duramatter (suatu bagian di otak,,tanya mbak google ajah yaa…he3). Gw kan ga mungkin ngelakuin hal itu, coz itu mah butuh ahli n disini ga ada yg pernah coba. Akhirnya gw agak drop coz secara teknis kasar inipun (yg merupakan langkah awal gw dalam TA) gw ga bisa mecahin masalahnya.
Huahahahahaha…..!!
Trus gw beralih ke kucing. Pake kucing itu berdasarkan banyak literatur yg pake kucing dalam percobaan kemampuan visual. Dari BIP sampe Jl. dr. Rajiman gw cari tuh kucing yg murah tapi okey. Tapi akhirnya gw pake kucingnya temen yg anak GM. Waktu jumat malem (sabtunya wisuda), gw malah di lab sampe jam 12 malem, ndiri, ngurusin n ngejagain kucing2nya (tiga ekor). Pub!! O-MY-GOD!! N besok malamnya atas suatu keteledoran coz gw ga tega ngeliat kucingnya stress abis kayak gitu, kucingnya kabur!! Gw langsung stress seminggu coz ga enak ma temen gw… Untung dia baik banget n nerima kenyataan itu,,,hiks3…
Huahahaha…bodohnya diriku…
Trus gw pinjem kandang monyet ukuran 100x80x70 cm yg berrrat buangettt dari kebon binatang Bandung, sebelahnya ITB. Thanks buat Nisa yg dah bantuin gw ngedorong itu kandang dari gudangnya deket BATAN, ke taman hewan bawah, sampe depan kampus. Magrib2. Trus, dengan muka tebel coz diliatin banyak orang, gw dorong itu kandang sampe SITH. Besoknya, gw beli cat n ngecatin itu kandang coz dah karatan. Sampe malem. Besoknya lagi, itu kandang gw kawatin n gw kasih alas keset biar kucingnya ga kesiksa. Buat penelitian gitu…sekalipun cuma TA, tetep aja penelitian, hehehe…
Kawatnya gw potong ndiri, nak2 bio’05 yg lagi cek planaria di hari minggu itu saksinya kerjaan gw yg aneh itu. Gw kan dah pinjem kucingnya temen dua ekor. Gw taro disitu deh. Tiap pagi n sore gw kasih makan, seminggu dua ampe tiga kali sehari gw buang pub-nya yg ditaro dalem bak berpasir. Pasirnya?? Hehehe…ambil pasir2 sekitar SITH n kampus. Pokoknya dah terkenal lah di jurusan kalo ada yg pelihara kucing buat TA n sering ganti pub-nya. Huahahaha…
Sebulan pelihara, dosen ngundurin TA gw coz jadwal beliau lagi padet banget. Padahal gw dah kasih makan itu kucing2 pake whiskas, makanan kaleng kucing, ga dikit tuh modalnya… Kucingnya balik ke rumah lagi deh, n TA gw ngundur ampe beres UAS.
Jeda 2 minggu, gw dapet kucing lagi dari temen dari asrama di dago. Lima ekor anak kucing umur 3 minggu plus induknya satu. Seminggu kemudian induknya kabur coz kawat di kandangnya ternyata kurang okey. So anak2nya ga da yg nyusuin. Gw kuatir kasih susu biasa, coz gw dah telpon dokter hewan di bogor, katanya bisa diare. Halah, repot dong ngeberesin pubnya. Sekitar dua bulanan gw pelihara itu kucing2. Tiap pagi n sore gw samperin ke lab buat kasih makan, trus nungguin mereka maen di lab. Tiap at least tiga hari sekali gw ganti pasirnya yg dah ber-pub sama pasir baru. Thanks buat salah satu teteh di lab toksik yg ngasih gw pasir dua karung, so gw ga perlu nyari2 pasir lagi. Gw bukan pemelihara hewan yg baik, so, taulah rasanya gimana. Tapi untung aja gw suka kucing.
Huahahaha…..lucu banget!!
Setelah dua bulan lebih gw ngelakuin ritual kayak gitu, tiap hari, senen ampe minggu, gw diminta ma kedua dosen buat pake orang aja ujinya. Krik krik… Satu sisi, gw lega coz ga perlu lagi beli whiskas yg mahal itu, makanan kaleng yg juga mahal, ikan pindang, pagi sore ke lab. N juga ga perlu lagi denger komplain dari banyak orang ttg bau ga enak dari lab fiswan. Gw dah dapet banyak masalah karena melihara itu kucing2 di lab, coz ga ada fasilitas khusus buat itu, n ga bisa disediain. Gw maklum. I am absolutely nothing there. Huehehehehe…..
But, di lain sisi, gw rasanya gimanaaaa gitu… Entahlah, u know what aja kali yaa… Satu semester gw ngorbanin banyak hal n banyak duit buat pemeliharaannya, n it’s just passed for nothing. Maybe, actually, not absolutely nothing. Mungkin suatu saat nanti gw paet hikmahnya, entah di dunia maopun di akhirat, hehehehe…
Dah TA pake orang?? Gw dah ambil data lebih dari 7 kali. Eits,,,jangan disamain ma ambil data di hewan loh yaa… Ini sampelnya ga bisa dibeli coz ga da yg jual manusia. Budak? Gw ga becanda! Kalo gw pake kucing, gw mungkin bisa gampang ambil data kapanpun gw mao. Orang? Again, u know lah, dah banyak warning ke gw tentang TA pake orang.
Huahahaha…..
Tapi untunglah gw punya banyak kenalan. So lebih gampang buat cari sampel kan. Setelah berkali2 ngambil data, tiap orang ternyata datanya beda2 gila. Okey, secara garis besar bisa dibandingin. Secara garis kecil?!?! Ini research, man, c’mon, skalipun CUMA TA!!
Awalnya gw bisa pake analisis deskriptif. Tapi ternyata, gw mesti bikin data statistiknya. Gw bingung. Kalkulus, okey. Statistik? No way!! Biostatistik aja gw ngulang kok…selain emang karena sakit. Sumpah!! Gw mendingan belajar integral n diferensial pas TPB ketimbang belajar statistik kayak apapun bentuknya!! Entah kenapa gw ga bisa ngerti dari jaman SMA, n statistik itu bahan yg ga gw prioritas waktu blajar buat SPMB!!
Huahahahaha…..muke gile….!!!!
Power supply gw tiba2 meleduk sebulan lalu. Untung ada Mas Darmo yg ngecekinnya, so tinggal beli power supply. Keluarlah duit 90ribu.
Huahahahaha…..
Setelah itu, gw masih gila ma data2 gw, plus tinjauan pustaka yg bener2 asing buat gw… Bodohnya gw ga ngerjain dari kemaren2, coz gw kuatir jangan2 TA gw pake visual system n EEG ga jadi… Banyak banget yg gw ga ngerti n emang ga da di kurikulum biologi buat belajar detail tentang itu. Harusnya sih di kuliah fisiologi hewan, but, u know lah (buat nak biologi, pasti ngerti). Tapi karena gw punya motivasi yg tinggi karena niatnya bukan dalam biologi, tapi neuroscience yg berhubungan ma *i (maap ga bisa gw sebutin, bakal terkesan konyol n terlalu ngawang), sesuai ma cita2 gw jama SMA.
Huehehehehe….hihihi…
Minggu lalu, gw masih gila ngerjain skripsi n ngolah data, sampe ngelewatin undangan syukuran wisudanya kongres67 di Kapulaga. Hiks, kapan lagi coba makan di tempat mahal kayak gitu kalo ga ditraktir orang,,,hihihi… Besoknya tenggorokan gw gatel banget plus pilek n pusing, bakal radang nih, bisa demam deh gw… N sehabis traktirannnya Mas Iwan yg mao ke Inggris, gw pun melewatkan traktiran nonton di BIP, n malah cari temen buat ambil data malam itu. Itu semua demi skripsi n data yg bagus plus reliable. Huahahahaha….
Monitor komputer gw dua hari lalu tiba2 ga bisa nyala. Rusak. Ditengah2 gw lagi sibuk2nya ngerjain skripsi. Hohohoho…
Tapi malem gw ampe nginep di lab buat ngetik, padahal kondisi gw mulai memburuk. Batuk gw mulai parah. Thanks buat kakak gw yg milihin jenis obat yg okey. Maklum, calon dokter. Amiinn!!
Huahahahahaha….gokhil…
Ternyata pagi tadi tampaknya gw ga bisa ngumpulin draft buat wisuda oktober ini. Huahahahaha…kocak banget ga tuh… Dari kucing yg ga jelas buat apa, ampe data yg ga bisa gw logikain. Huahahahaha….
Ini bukan salah siapa2 kok…apalagi salah kedua dosen pembimbing gw. Mereka itu dah sabar banget ma gw n I love them so.
Ini, totally salah gw, coz terlalu berani ngambil resiko, padahal apa sih artinya TA? Ga kan segitu ngaruhnya buat dapet kerja, coz dari TA gw ga kan bisa buka usaha. Modal kemahalan, hehehe. Gw terlalu berharap tinggi pada efek dari TA gw…itu mungkin kesalahan terbesar gw…
Masya Allah…

*masih nunggu E’ pada hk. kekekalan energi yg selama ini gw yakini ada*

I’ll wait for you there…like a stone…
I’ll wait for you there…
alone…

Senangnyaaa….

Tadi sore gw n temen2 syukuran wisuda di rumahnya dosen pembimbing gw, Bu Lulu. Tadi itu yang hadir anak2 bimbingan n anak2 walinya dosen tsb. Seru juga, soalnya yang kumpul 80% cewek. Rame!! Hahahaha…disela2 kesibukan gw di lab…

Satu hal yang gw syukuri dari ngumpul2 tadi itu, kebersamaan n keakrabannya terasa banget. Kami emang akrab ma Bu Lulu. Beliau itu orangnya baik banget, bener2 keibuan, n ga gengsi2 buat komunikasi akrab, becanda, n ngobrol ma mahasiswa2. Termasuk gw yg dah buanyaaaaakkk banget nyusahin ibu…

Gw sih kali ini emang ga kan cerita panjang2, coz emang lagi males ajah,,,hehehe. Lagi rada2 ‘serius’ nih,,,so jadi agak males nulis… Ini kan blog emang sengaja baru gw bikin buat have fun n relaksasi,,,halah!! hahaha…tapi emang lagi ga da ide buat nulis yg rada2 anomali sih,,,ntar lah yaa…

Tapi yg pasti, tadi sore gw lagi senaaaaang banget. Gw berharap momen kayak gitu juga gw rasain -sebagai wisudawannya,,,hihihi- oktober tahun ini. Amiiinnn!!!

Wahahahaha…..ada-ada aja ya gw…

Ya, itulah yg ngegambarin kondisi jangar gw saat ini. Ada angka empat, si tante Madonna, en penyanyi dangdut Ine Sinthya (ini penyanyi khusus tribute to Rani bio’04, temen gw yg dah ngingetin tentang mpok Ine ini buat status YM gw, hihihi). Eeeeww…actually (Cincha Loura mode: ON) akyu bisa mual n pusing kalo denger genre musik yang satu ini (kalo ini mode gw beneran: ON). Beneran lho ga dibuat-buat, emang pengalaman sih, makanya gw ga suka dangdut bukan cuma karena ilfil n gengsi. Tapi ternyata Ine Sinthya ada nyambungnya juga nih sama keadaan gw yang sekarang, walopun agak maksa, hahahaha…..

Empat? Ya, angka empat. Tante Madonna bilang di lagunya yang sama Justin Timberlake n Timbaland (pulau timba, wekekek, maap yee mas timba) berjudul 4 Minutes, “Time is waiting, we only got 4 minutes to save the world”. Hmmm…agak muluk n lebay sih yaa, apa coba yang bisa dilakukan dalam waktu empat menit buat nyelamatin dunia?? Di film mungkin ada, biasanya sih kayak tiba-tiba dateng ide cara nyetop ledakan dahsyat, or mengalihkan aliran larva di downtown Los Angeles, or menyelamatkan diri dari penculik, or lainnya aja lah ya…yg suka nonton film-film action Hollywood mestinya tau, hehehe……

Tapi sebenernya yang ingin gw tekankan disini bukan sekedar lebaynya. Gw ingin menekankan tentang efektifitas penggunaan waktu. Madonna n Justin, yg gw tangkep, mereka berusaha memakai waktu empat menit buat pergi ke suatu tempat nyari sesuatu yang entahlah itu apa, yang tampaknya itulah yang akan menyelamatkan dunia. Holoh holooohhh…..ga ngerti sih sebenernya maksud itu lagu apa, sekalipu gw dah liat liriknya…wakakak…

Nah, kalo mpok Ine Sinthya laen lagi tuh. Lagunya dia itu yang “lima menit lagiiii…ah ah ah…lima menit lagiiiii…dia akan datang menjemputkuuuu….”. Halah, pokoknya gitulah liriknya. Geli sih nginget-nginget lagi, buang-buang space di sinaps n nambah-nambahin engram aja nih (hihihi…engram itu apa cobaaaa????). Yang gw inget, pokoknya si mpok Ine ini bilang kalo pacarnya akan datang lima menit lagi, sedangkan dia belum dandan. Trus nyuruh ortunya buat bo’ong deh, tapi akhirnya ketahuan juga…hahahaha…gila jijay gw masih inget gini makna lagunya!! Huahahahahaha……

Hubungan sama gw?? Ow, besar sekali!! Angka empatnya Madonna ngingetin gw bahwa waktu yg gw punya buat tugas akhir ialah empat minggu lagi. Madonna-pun ngingetin gw biar lebih fokus pada suatu keadaan sekalipun waktu yg tersisa pendek banget n orang lain dah vonis itu ga mungkin, n juga lebih spesifik dalam ngelakuin sesuatunya yang tentunya bermanfaat n berorientasi jelas, yg sekalipun tampak sepele namun ternyata dapat berefek besar. Kalo kita bisa n kita yakin, kenapa enggak?? Yang pasti, usaha n fokus tetep dijalankan. Tawakal teuteup dipegang. ‘Tul ga tante Madonna??

Nah, kalo mpok Ine gimana?? Ow, lumayan lah pokoknya mah!! Mpok Ine itu berkontribusi pada kondisi dimana kita mesti sadari akan realitas n optimalitas (hayyah,,,bahasenye). Dandannya mpok Ine mungkin memang sangat perlu, namun kondisi n realitas ga ngijinin dia buat dandan ideal yang kayak dia inginkan karena waktu yang dia punya cuma lima menit. Optimalitas lah yang seharusnya dipilih oleh mpok Ine buat ketemu pacarnya n pergi pacaran, bukan melanggar realitas dengan cara berbohong demi idealitas. Keinginan yang ideal (make-up macam dempul, lipstik warna pelangi, maskara setebel bulu mata burung onta, plus krecekan…banci ngamen dong?!?!) kan butuh kondisi yang ideal. So, seharusnya kalo mpok Ine emang ternyata cuma bisa nyisain waktu lima menit dari segala aktivitasnya, or ternyata sebelumnya dia melalaikan waktunya, dia harus konsisten sama itu. Btw, kok jadi nyidang mpok Ine gini yaa?!?! Hehehe…maksudnya tokoh dalam lagunya mpok Ine…

Fokus, sigap, berorientasi, konsistensi, dan bermanfaat. Baru itu sih yang bisa gw ambil dari tulisan di atas. Tulisan yang sebenernya lebih mirip curhat, n mungkin juga sedikit pembenaran (sebelah mananya yaa??). Namun, minimal buat gw sendiri n gw harap juga orang lain, moga bisa sedikit mengingatkan akan realitas yang dihadapi. Hidup kita mungkin jauh dari ideal, namun tidak ideal bukan berarti tidak bermanfaat. Tugas akhir gw mungkin jauh dari wuuaaahhh, namun proses buat ngedapetinnya n apa-apa aja yang bisa gw lakuin di sisa waktu empat minggu ini gw yakin pasti ada manfaatnya, selama gw memperhatiin lirik Madonna n lagu Ine Sinthya. Lha kok jadi gini tulisannya?!?! Yah, pokoknya gitulah…tetep semangat n jalani semuanya dengan efektif n optimal!!

Huahahahahaha……!!!!

So, buat yg lagi TA n ngerjain skripsi, kerjain sana!! Jangan baca blog melulu!! Tapi sebelumnya,,,comment dulu yaaaa….hehehehehehe……

Hmmm…

Malam ini gw coba buat revitalisasi hati gw yg tadi sore tiba2 jadi ga mood. Satu hal yang gw coba teruss paksain buat dilegakan: bahwa tujuh tahun itu waktu yg lama n makan energi yg ga kecil. So, gw ga boleh nyia-nyiain waktu selama itu buat drop pada suatu hal yg ternyata ga ngebangun buat gw. Coz selama tujuh tahun itu, energi yg dah gw habisin begitu banyak sebenernya gw pake buat ngebangun diri gw. Hanya hasilnya aja yang belum kelihatan.

Untuk sekian kalinya gw kembali ke optimisme pada (setelah selama bertahun-tahun mental gw ditopang kuat olehnya) hukum kekekalan energi yg ga lain adalah hukum termodinamika II, n hukum III Newton.

Bahwa E = E’,,,so gw harus lebih bersabar menunggu ‘datangnya’ E’….n…. Bahwa adanya aksi akan menyebabkan timbulnya reaksi,,,so gw harus lebih banyak berusaha agar gw dapat mencapai threshold dimana reaksi itu muncul untuk menyeimbangkan aksi (kalo reaksi itu punya threshold…hehehe).

Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Penyayang, Engkau Maha Tahu akan apa yang terbaik bagi hamba-Mu. Maka hamba mohon diberi jalan dan arah dalam memperkuat keyakinan ini hanya pada-Mu, kepercayaan ini hanya pada keputusan-Mu…apapun yang terjadi…semoga hamba ‘berakhir’ pada kondisi terbaik yang Engkau ridhoi.

Amiin…..

Sedih…

Sedih…

Untuk kesekian kalinya gw nyadarin kalo keseimbangan itu selalu menyentuh segala aspek. Termasuk keseharian. Dari pagi gw bener2 good mood, karena suatu hal di sore ini -yg sebenernya sepele, namun mendalam- gw tiba2 jadi bete banget. Sindrom bad mood tiba2 melanda…

Suatu hal yg gw sebutin itu bukan salah siapapun kok. Itu totally kesalahan gw, namun bukan yg gw lakuin sore ini, tapi yg gw lakuin selama gw kuliah disini. Keragu2an, kebingungan, kesedihan… Walopun kondisi sore ini diinisiasi oleh orang lain (n gw anggap orang lain itu sama sekali ga salah), dan sama sekali ga keliatan jadi hal yg nyakitin buat gw, tetep aja bagi gw itu kesalahan gw karena ga bisa antisipasi. It’s all about my self, my mind, my future…

Tujuh tahun. Semua energi gw selama tujuh tahun seakan2 terbang gitu aja. Kalo emang E = E’ , sampai sekarang ga keliatan dimana E’ nya itu. It’s not about girl, it’s not about someone. But, yes, it’s about love…to another thing invisible…

Pas banget, temen lab nyetel lagu Audioslave – Like a Stone.

I’ll wait for you there, like a stone

I’ll wait for you there, alone

** masih menunggu kapan keseimbangan itu ke arahku…

Lupa!!

Huahahaha…..

Lupa bilang,,,welcome to my blog!!

Btw, ini baru lhooooo….

Ada sih yg lama, namun ntar lah kalo itu mah…hehehehe………..

Kasian ma beberapa temen SITH yang dah sidang n lagi ngurus wisuda Juli ini. Banyak yang masih mondar mandir nyariin dosen n staf buat minta tanda tangan. Walah, belasan mungkin jumlah tanda tangannya. Keliatannya sih sepele, tapi kalo dah berhubungan ma waktu pasti repot kan jadinya… Sekedar informasi, jadwal di ITB secara keseluruhan katanya dipercepat, berimbas sama temen2 yg wisudanya dapet jadwal yang belakangan…

Ada beberapa temen yg nyariin dosen dari kemaren2, ga ketemu2, padahal deadline ntar jam 11. Eh ada yg nyeletuk, kenapa ga nunggu depan ruangan dosennya?? Walah, jelas2 dah mepet n banyak hal lainnya yang harus diurus. Sama pentingnya. Dia dapet waktu pasca wisudanya mepet banget gitu. So, bukankah janjian lewat SMS or telepon jadi alternatif yg bagus, apalagi yg perlu banyak orang? Mungkin ini yg ga kepikiran, or mungkin mereka ga enak kali yaaaa….

Ngomong2 soal dosen, jadi inget cerita salah satu dosen Farmasi yang lumayan gw kenal. Beliau pernah bilang kalo waktu kuliah di Jepang, nyari dosen itu guampang banget. Mereka emang ‘tersedia’ buat mahasiswa2nya secara penuh. Oleh univ n pemerintah, mereka ‘ga boleh’ mikirin masalah duit, keperluan riset n ngajar, dll yg bisa ngehambat urusan mereka ma mahasiswa2nya. Waaahh…kalo dipikir2,,,kasian banget ma dosen2 kita. Masih puntang-panting kesana kemari buat ngelengkapin kebutuhannya…bahkan kebutuhan riset n ngajar yg notabene seharusnya dah jadi fasilitas buat mereka… Berimbas deh ke mahasiswanya…

Ada juga senior yg dah lulus, komentar kalo di zamannya dulu lebih repot lagi coz nyariin dosen strict n berkali2 ditolak buat ketemu. Banyak juga sih katanya yg nyari dosen tsb. Saking ga bisa ketemu2nya, dosen lain (kalo ga salah ketua KK saat itu) sampe turun tangan buat ngurusin tanda tangan dari dosen strict tsb. Hadoh hadoh… Tapi yg bikin gw agak janggal, komentar dari senior tsb yg bilang kalo itu sih resiko jadi mahasiswa, harus siap2 ngejar2 dosen, yg dialamin ma dia sekarang ma belum apa2 dibanding sama kami dulu (komentar itu tanpa masukan n saran apapun lhooo…emang sih ngomongnya pas temen gw itu dah pergi). Seakan-akan hal tsb hal yg gampang banget dilakuin. Padahal senior ini ga tau apa temen2 gw itu dah berusaha maksimal n repotnya mereka kayak apa… Yaaah…mungkin sama kali ya kayak komentar anak himp yang bilang: ya begitulah resiko osjur, mau masuk himpunan ya kena osjur dulu. Kan buat orang2 yg dah ngelewatin, hal tersebut ya jadi biasa dong. Kayak osjur aja. Hari ini osjur, dia sebeeeelll banget kenapa harus begitu osjurnya, berbagai alasan bahwa ini ga penting itu ga penting n ngerasa itu cuma terkesan balas dendam. Setelah dia jadi yg nge-osjur?? Terus aja dibandingin sama adik2 yg kena osjur, dia bilang ‘itu aja ngeluh’, ‘itu aja aneh’. Makanya gw bangga ma temen2 angkatan gw yg dulu kena osjur bilang kalo ntar buat angkatan 2005 kita ga boleh memperlakukan mereka kayak kita diperlakukan ma panitia osjur kita!! Viva la SITH 2004!!

Hehehe jadi OOT deh tuh… Back to the topic. Gw rasa bukan berarti saat kita dah melewati suatu masalah, kita bisa anggap masalah itu jadi hal yang enteng. Porsi masalah2 tiap orang n generasi kan beda2, masalah yg dihadapi temen2 gw saat ini ialah kemepetan waktu. Kalo mereka bukan tipe orang yg bisa manajemen waktu n dirinya sendiri, gw ga yakin mereka bisa lulus Juli ini (4 tahun kurang!!). Lulus kan bukan masalah kecerdasan aja, tapi juga suatu kerja keras n manajemen kondisi. Ada hal2 laen yg di luar dugaan kita. Tul ga?!?! So, apa masih bisa dibilang kalo mereka tuh ga cukup berusaha ngeresin administrasinya??

Hmmm…gw rasa komentar yg tepat dari orang yg dah pernah ngalamin ini sebelumnya: yang sabar yaaa…semua ada hikmahnya… Plus ngasih saran yg baik buat bantu mereka. Kan senior ini dah pernah ngalamin sebelumnya. Nah, kalo gitu kan bagus tuh…bantu meringankan beban pikiran orang lain.

Duh aduuuuhhhh….temen2, yang sabar yaaaa… Insya Allah perjuangan kalian akan ngebawa hikmah yg luarr biassaa n menjadi titik balik pengorbanan kalian selama ini… Ingat aja hukum newton III: ada aksi ya ada reaksi… n hukum kekekalan energi (hukum apa sih lupa,,,hehehe): energi itu ga kan hilang, tapi hanya berubah bentuk. Moga kalian semua segera mendapatkan ‘energi2’ itu kembali dalam bentuk yg dicita-citakan…

Amiinn…..